BerandaInternasionalHubungan Turki - Ukraina Menguat dalam Proyek Pertahanan

Hubungan Turki – Ukraina Menguat dalam Proyek Pertahanan

LIBRANEWS.id, Turki – Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy mengunjungi Istanbul selama akhir pekan untuk menandai peringatan 10 tahun kemitraan strategis negaranya dengan Turki dan menopang dukungan dari tetangganya di Laut Hitam ketika ketegangan meningkat dengan Rusia atas perang yang membara di Donbas

“Dukungan Turki untuk pemulihan kedaulatan dan integritas teritorial kami sangat penting,” kata Zelenskyy dalam konferensi pers bersama dengan Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan.

Setelah pertemuan dengan pemimpin Turki, Zelenskyy tweeted, “Kami berbagi nilai-nilai yang sama dengan #Turkey, termasuk kehidupan dan dukungan manusia.”

Sementara Turki berselisih dengan Amerika Serikat dan para pemimpin Eropa Barat lainnya atas pembelian sistem rudal S-400 buatan Rusia dan konflik di Suriah, negara NATO di Ukraina telah mengembangkan hubungan yang kuat dengan Ankara.

Kunjungan hari Sabtu menandai perjalanan kedua pemimpin Ukraina itu ke Turki dalam waktu kurang dari enam bulan.

Pada 2017, negara-negara itu menciptakan zona perjalanan bebas paspor dan mereka saat ini sedang mengerjakan implementasi perjanjian perdagangan bebas, yang menurut para pemimpin akan lebih dari dua kali lipat tingkat perdagangan bilateral di antara mereka.

“Wacana menjauh dari Barat sangat populer di ibu kota Eropa dan AS. Barat tidak ingin melihat bahwa ada area yang benar-benar bermasalah dalam hubungan Turki-Rusia, ”kata Bilgehan Ozturk, seorang analis SETA Foundation, sebuah wadah pemikir yang berbasis di Ankara yang dianggap dekat dengan pemerintah Erdogan, kepada Al Jazeera.

Ozturk mengatakan pencaplokan Krimea oleh Rusia adalah pengubah permainan bagi hubungan Ankara dengan Moskow dan bagaimana hal itu memandang keseimbangan kekuatan di Laut Hitam.

Pembelian S-400 oleh Ankara telah menjadi salah satu elemen paling sulit dalam hubungan Turki dengan Barat, tetapi ditempatkan di luar perbatasannya dan di tangan Rusia, sistem rudal juga merupakan tantangan serius bagi keamanan Turki.

Ketika Rusia merebut Krimea pada tahun 2014, Rusia segera mulai mengerahkan S-400 di sana. Itu juga membangun pasukan angkatan lautnya, menempatkan kapal selam dan kapal dengan rudal jelajah Kalibr yang mampu mencapai target sejauh 2.400 km (1.500 mil).

Istanbul kira-kira 600 km (375 mil) dari Krimea. Perhitungan itu mengarah pada pidato tahun 2016 oleh Erdogan di mana dia menyatakan Laut Hitam menjadi ” danau Rusia ” dan memperingatkan, “Jika kita tidak mengambil tindakan, sejarah tidak akan memaafkan kita.”

Erdogan telah mengadvokasi kehadiran NATO yang lebih kuat di wilayah tersebut karena Rusia meningkatkan ukuran armada angkatan lautnya.

Baru-baru ini, Turki memandang Laut Hitam sebagai langkah menuju kemandirian energi yang lebih besar.

Pada Oktober 2020, ia mengumumkan penemuan 405 miliar meter kubik gas di lepas pantainya, penemuan terbesar dalam sejarah negara itu.

“Tujuan utama kami adalah bahwa Laut Hitam terus menjadi lautan perdamaian, ketenangan, dan kerja sama,” kata presiden Turki itu, berbicara di samping mitranya dari Ukraina pada konferensi pers hari Sabtu.

Ankara memandang Ukraina sebagai penyangga penting melawan Rusia dan telah menjadi pendukung kuat untuk penerimaannya ke dalam aliansi NATO.

Kedua negara bekerja sama dalam berbagai proyek dan perjanjian pertahanan.

Tahun lalu, Ukraina setuju untuk membeli empat korvet MILGEM Ada-class milik Turki, kapal perang kecil yang terkenal dengan kemampuan manuvernya. Negara-negara tersebut bersama-sama memproduksi kapal tersebut.

Baca Juga  Wow, Facebook vs Google

Menghadapi permusuhan yang tumbuh di ibu kota Barat, Ankara memandang Ukraina sebagai mitra dalam pengembangan teknologi militer dalam segala hal mulai dari satelit dan radar hingga rudal.

Para ahli mengatakan salah satu bidang kerja sama yang lebih maju adalah produksi dan desain mesin. Turki bekerja sama dengan perusahaan Ukraina untuk mengembangkan mesin diesel untuk jet tempur generasi kelima dan tank tempur utamanya.

Baca Juga  Bea Cukai Sita 31 Ribu Rokok Ilegal di Aceh

Tetapi pembelian drone tempur Turki oleh Ukraina , yang diawasi dengan cermat oleh para ahli militer dan analis, terutama ketika ketegangan di Ukraina timur memanas.

Turki telah memposisikan dirinya sebagai pengekspor khusus UCAV (kendaraan udara tempur tak berawak) dan mempromosikannya agar sukses di medan perang di Suriah, Libya, dan Nagorno-Karabakh. Dalam konflik terakhir, pesawat tak berawak Bayraktar TB2 Turki secara luas dipuji karena membantu menyeimbangkan kekuatan menuju Azerbaijan dalam perang negara itu dengan Armenia.

Pada tahun 2018, Ukraina membeli enam drone Bayraktar TB2 dan 200 rudal presisi tinggi dari Turki sebagai bagian dari perjanjian pertahanan senilai $ 69 juta.

Pakar militer Ukraina mempelajari dengan cermat penggunaan drone di Nagorno-Karabakh . Mereka mengatakan kesamaan antara perang Azerbaijan melawan Armenia dalam konflik itu, dan perjuangan Ukraina untuk merebut kembali kendali atas wilayahnya yang memisahkan diri dari pasukan pasokan Rusia lainnya menjadi pertanda baik bagi Kyiv.

“Kami tahu bahwa kapasitas Rusia tidak cukup untuk menghadapi UAV Turki,” kata Ozturk. “Mereka akan memberikan keunggulan kepada pasukan Ukraina. Separatis yang didukung Rusia memiliki keunggulan, tetapi mereka tidak mampu membendung UAV baru. ”

Setelah terlibat dalam tujuh tahun konflik dengan separatis yang didukung Rusia, banyak orang di Kyiv tampak ingin menguji teknologi baru Turki di medan perang dan melihat apakah itu dapat mengarah pada memenangkan kembali wilayah mana pun.

Rusia mengatakan Ukraina berusaha memprovokasi konflik, sementara Kyiv menuduh separatis yang didukung Rusia meningkatkan serangan mereka terhadap pasukan pemerintah dan Moskow mengerahkan pasukan di perbatasannya.

Presiden Erdogan menyerukan diakhirinya ketegangan yang meningkat di timur Ukraina tetapi juga mengatakan Turki siap memberikan dukungan yang diperlukan untuk Kyiv.

Ozturk mengatakan dukungan Turki kemungkinan akan memerlukan pengiriman penasihat dan teknisi ke Ukraina saat mereka berada di Azerbaijan. “Kombinasi dari penggunaan UCAV secara luas dan masukan berpengalaman.”

Jika pertempuran yang lebih berat meletus di timur, Ankara mungkin diberi kesempatan untuk membalikkan keadaan di Rusia seperti yang telah dilakukan Moskow di Suriah.

“Turki telah menderita karena tekanan terus-menerus Rusia di Suriah utara, di mana mereka memiliki keunggulan eskalasi. Jika tidak senang, itu bisa membuat Turki membayar, ”kata Ozturk.

Drone Turki yang dikerahkan di timur Ukraina memungkinkan Ankara membawa kemampuan militernya ke perang yang membusuk di perbatasan Rusia.

Peluang untuk mereplikasi kombinasi sukses drone Turki dan keahlian militer yang membawa kemenangan di Nagorno-Karabakh pasti menggoda para pengambil risiko di Kyiv dan Ankara.

Sumber, Aljazeera.

RELATED ARTICLES

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

BERITA TERPOPULER

- Advertisement -